Hari ke-15 : The Coup D’etat

Dor ! Dor ! Dor !

Suara tembakan terdengar dari semua sisi. Atas, bawah, kiri, kanan. Semua orang sepertinya memegang senjata dan menembakannya asal-asalan berharap bakal kena sesuatu. Dan sesuatu itu bisa aja gw, pemuda biasa yang bisa-bisanya terjebak ditengah usaha kudeta macam ini !

Kudeta ini terjadi di tengah jalan di sebuah pusat kota. Rakyat udah muak sama bapak pemimpin yang kerjanya cuma korupsi dan jalan-jalan sana sini, banyak yg udah muak tapi cuma demo, demo, dan demo memaksa revolusi yang hanya menghasilkan macet. Seorang jendral akhirnya, yang menurut gw karena udah cape sendiri tiap mau pergi kena macet akibat demo itu, mengumpulkan massa dan menggerakkannya hari ini. Desas desus kalo si jendral ngumpulin massa udah lama kedengeran tapi entah kenapa cuma dianggep angin lalu dan ga ada follow up sampai akhirnya desas desus itu terbukti benar hari ini. Apakah sang jendral akan menjadi pemimpin yg baik ? Hell no, mengambil alih suatu negara dengan kekerasan dan berharap akan ada pemimpin yang baik sebagai hasilnya ? Itu namanya gila. Soalnya kalo dia emang orang baik melalui jalur yang seharusnya kalo mau jadi pemimpin. Nunggu 2 tahun gapapa lah, rakyat banyak yang udah kebiasa susah dari lahir, jadi orang susah dua tahun lagi itu ga ada artinya buat mereka. Yang ribet itu justru orang atas, mereka takut bakalan miskin kalo bapak pemimpin yang sekarang mintanya makin banyak, makanya mereka heboh, cari pemimpin baru yang masih bisa dibayar rendah dan terpilih lah jendral itu. Kelas menengah ? Kelas menengah itu ga ada, itu cuma grup imajiner bikinan orang-orang atas yang ga mau rugi dikenakan efek samping sebagai orang atas. Itu semua teori gw, seorang pria biasa yang terjebak di bawah hujan peluru.

Gimana ceritanya gw bisa terjebak di sini ? Bukaan, gw bukan wartawan yang dengan sukarela menerjunkan diri ke tengah air mancur amunisi. Gw cuma seorang pria biasa yang baru aja pulang setelah mutusin pacar, oh maaf, mantan pacar gw. Kadang kesialan itu ga puas kalo nyamperin lo sekali doang, dia bakal dateng berkali-kali sampe elo mengutuk diri lo sendiri karena hal-hal sial yang menimpa lo. Kayak gw, gw pria biasa, ga ganteng, ga keren, ga tajir (yep, gw merupakan definisi dari kelas bawah yang tadi gw udah omongin), ga pinter ngomong. Ya pokoknya gw biasa aja deh, bahkan cenderung ngebosenin. kalo kita ngobrol 10 menit, 9 menit dari itu akan kita habiskan dengan buka twitter dan stalk timeline pacar karena kita berdua merupakan orang dengan level insecurity yang memprihatinkan sementara satu menit sisanya dihabiskan dengan ucapan “gw ke toilet dulu ya” yang kita bilang secara bergantian. Gw baru aja mutusin pacar gw karena gw seperti apa yang baru aja gw jelasin. Sebenernya itu cuma masalah waktu, sama kayak rasa muak rakyat yang mutusin ikut bantu usaha kudeta si jendral, hubungan gw dan mantan gw itu kayak bom waktu yang bisa meledak kapan aja. The main problem was she deserved someone that way better than me, the almost-average-guy. Jadi ya gw agak legowo.. Ga berarti sakit hati sih, tetep aja ini hati rasanya kayak gajah abis nelen granat tangan. Hancur. Perasaan dimana elo sayang dan disayang sama seseorang tapi lo ga bisa bahagiain dia dan satu-satunya cara untuk lo bahagiain dia adalah dengan elo pergi dari dia dan membiarkan dia untuk mendapatkan yang lebih baik dari lo itu merupakan salah satu perasaan tersakit menurut gw. Dan seakan-akan perasaan itu belum cukup untuk bikin gw galau, sekarang gw terjebak di tengah usaha kudeta. Mau gw mampusin rasanya bapak pemimpin penyebab usaha ini dan si jendral yang bikin kudeta ini jadi nyata tapi yang lebih pengen gw mampusin itu diri gw sendiri, yang sekarang lagi nangis dibawah gerobak nasi goreng ga berani ngapa-ngapain atas semua hal yang terjadi sama gw, baik soal mantan pacar atau pun keadaan sekarang ini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s